BMKG Pastikan Gempa Susulan 8,7 SC Hoax

Lingsar-KIM.  Badan Metorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mempertanyakan akuras data yang menjadi rujukan Bupati Lombok Timur (Lotim), H Moch Ali Bin Dahlan di Lombok terkait ramalan akan terjadi gempa susulan berkekuatan 8,7 SC. setelah gempa utama 7,0 SC yang terjadi Minggu (5/8) malam lalu.

Sebelumnya Bupati Lotim  dalam pernyataannya yang dimuat di salah satu media cetak lokal, Rabu (15/8) menuding BMKG menyebarkan ramalan perihal akan terjadinya gempa susulan hingga enam bulan kedepan. Bahkan disebutkan gempa tersebut ada yang berkekuatan hingga M=8.7. Ramalan tersebut dinilai membuat warga Lombok, Nusa Tenggara Barat menjadi khawatir dan was-was.

Dalam siaran persnya yang diterima Rabu (15/8), Kabag Humas BMKG, Hary Tirto memastikan  jika  informasi yang disampaikan Bupati Lotim bukan berasal dari BMKG. BMKG dan seluruh pegawai tidak pernah mengeluarkan statement seperti itu. “Mohon Pak Bupati melakukan cek dan kroscek ulang data,” kata Tirto.

Terkait dengan perkembangan gempa susulan, Hary mengatakan BMKG terus melakukan monitoring hingga keadaan stabil.

Informasi yang disiarkan BMKG, lanjut Hary Tirto merupakan amanat UU Nomor 31 Nomor 2009. BMKG menjadi lembaga pemerintah resmi yang menyelenggarakan kegiatan meteorologi, klimatologi, dan geofisika berupa pengamatan, pengelolaan data, penelitian, rekayasa, dan lain sebagainya.

Hary juga menyesalkan maraknya beredar berita bohong (hoax) soal gempabumi di Lombok. Menurutnya, hoax tersebut disebarkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab dan ingin memperkeruh suasana di Lombok.

Menurutnya, hingga saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi gempabumi dengan tepat dan akurat, kapan dan berapa kekuatannya. Karenanya ia meminta masyarakat tidak termakan isu-isu yang menyesatkan dan tidak jelas asal muasalnya.

Hary Tirto menghimbau masyarakat tetap tenang dan tidak mudah percaya informasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. “Pastikan informasi terkait gempabumi bersumber dari BMKG. Bukannya sumber-sumber yang mengaku BMKG. Silahkan akses info BMKG melalui website maupun media sosial bukan yang lain. Kami terus memantau selama 24 jam,” terangnya. (her/KIM Lingsar Lestari)

print