CEGAH PENULARAN COVID-19 KAWASAN WISATA DI LOMBOK BARAT DITUTUP SEMENTARA

Gerung Diskominfotik, 27/05/2020, Lebaran Topat pada masyarakat Lombok merupakan tradisi yang turun temurun setiap tahun dilaksanakan satu minggu setelah Hari Raya Idul Fitri.

Perayaan Lebaran topat seringkali diisi dengan kegiatan mengunjungi tempat-tempat wisata dan makam-makam yang dianggap sakral.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya Lembaran Topat berjalan secara normal namun ditahun ini ditengah pandemi global virus covid-19 guna mencegah penularan dan memutus matarantai covid-19  kunjugan wisata tidak dibebaskan namun ada upaya untuk membatasi atau menutup dengan melakukan patroli secara ketat dibeberapa titik yang telah ditentukan. Seperti di wilayah Batulayar, Sekotong, lembar, dan Di beberapa desa Wisata lainya yang ada di Lombok Barat, pada H-1 dan H+1 lebaran Topat.

“Dalam hal ini dibutuhkan peran camat untuk memgkoordinasikan, mengkomunikasikan dengan kepala Desa agar masyarakat tidak meramaikan tempat wisata. Serta memperhatikan protokol Kesehatan.” Harap Bupati Lombok Barat.

Hal ini diungkapkan Bupati Lombok Barat H.Fauzan Khalid, S.Ag., M.Si. pada rapat pembahasan rekayasa lalu lintas dan penutupan sementara Kawasan wisata sebagai upaya pencegahan covid-19 di ruang rapat Jayengrana, Rabu, 27 Mei 2020.

Hadir dalam acara tersebut, Bupati Lobar, Sekda Lobar, Ketua DPRD, Kapolres Lombok Barat, dandim 1606/Lobar, KadisPar, Kalak BPBD Lobar, Perwakilan camat se Lombok Barat

Dibeberapa titik wisata akan ditutup sementara, seperti Pantai Elak- Elak di sekotong, Magruv, dan pantai cemare. Penutupan tidak dilakukan secara keseluruhan namun membatasi angka kunjungan secara ketat sebab Lombok Barat belum menerapkan PSBB. Ungkap Bupati Lobar

Sementara itu Kapolres Lombok Barat mengungkapkan bahwa pembentukan team sudah dilakukan seperti contohnya di Sekotong dengan memperketat pintu masuk ke wilayah sekotong di Desa Cendimanik berbatasan dengan Lembar dan Desa Buwunmas berbatasan dengan Lombok Tengah.(win/diskominfotik)

print