Pemerintah Segerakan Perbaikan Rumah Rusak Berat  

Lingsar-KIM. Pemerintah secara bertahap akan terus memulihkan kondisi menjadi lebih baik pasca terjadinya gempa di Lombok. Tahap awal pemerintah segera memberikan bantuan secara finansial kepada korban untuk memperbaiki rumah berat, sedang dan ringan yang terkena dampak bencana gempa.

Pembangunan rumah-rumah baru tersebut nantinya  akan terkonsep rumah tahan gempa. Hal itu penting mengingat daerah Lombok rawan terhadap bencana gempa.  “Sesuai arahan Bapak  Presiden, bantuan tahap pertama akan disalurkan dulu pada 1.000 kepala keluarga (KK), termasuk di Kabupaten Lombok Barat.  Kita punya klasifikasi tertentu untuk menentukan besaran stimulus bagi korban. Nilai bantuan stimulus sebanyak Rp 50 juta/KK untuk rumah rusak berat, Rp 25 juta/KK untuk rumah rusak sedang dan Rp 10 juta/KK untuk rumah rusak,” kata Kepala BNPB  Pusat Willem Rampangilei, Rabu (15/8) saat berkoordinasi dengan jajaran Pemerintah Daerah Lombok Barat di Pos Komando tanggap darurat bencana (TDB) Lombok Barat Kecamatan Lingsar.

Williem didampingi Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, Sekda Lobar HM. Taufiq, Kepala BPBD Lobar HM. Najib, Kepala Dinas Kesehatan Lobar H. Rahan Sahnan Putra, mantan Plt. Bupati Lobar HL. Saswadi, perwakilan dari SKPD lingkup Pemda Lobar dan  tokoh masyarakat HL. Mudjitahid.

Williem menambahkan,   bantuan tersebut akan diberikan dalam bentuk tabungan di salah satu bank pemerintah. Pengawasan akan dilakukan oleh Gubernur dan Bupati/Walikota  yang sudah diterbitkan dalam SK Gubernur/Bupati/Walikota dibantu Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) propinsi/kabupaten/kota. “Pemerintah juga akanmenyiapkan ketersediaan material semen, besi dan lainnya dan mengawasi harga jual material di NTB dengan konsep rumah tahan gempa.

Data yang diperoleh dari Sekretariat Posko Komando TDB Lombk Barat di kantor Camat Lingsar menyebutkan hingga Rabu (15/8/2018) ini tercatat sebanyak 40 orang korban meninggal dunia, luka berat 258 orang, luka ringan 695 orang.

Sedangkan yang terdampak gempa sebanyak 264.479 orang, mengungsi 216.693 orang. Rumah rusak berat 20.876 unit, rusak sedang 13.660, rusak ringan 17.733. Untuk pasilitas peribadatan 445 unit, pasilitas kesehatan 50 unit, pasilitas pendidikan 174 sekolah, jembatan 7 buah dan kios 294 unit. (her/KIM Lingsar Lestari).

print