RSUD Awet Muda Lombok Dinilai Tim Surveior Akreditasi RS

Mataram, Kominfo. Penerimaan Tim Surveior Akreditas Rumah Sakit (RS) dalam rangka penilian kepada Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) “Awet Muda” Narmada berlangsung di Lombok Plaza Hotel Mataram, Minggu, (26/5/2019).  Acara ini di hadiri Bupati Lombok Barat, Sekda, Asisen III Lobar, Kepala Dinas Kesehatan Lobar, para dokter RS Awet Muda. Survei akreditasi sendiri akan berlangsung selama tiga hari mulai 27-29 Mei 2019. 

Mewakili Bupati, Sekda Lombok Barat Ir.H.Moh Taufik, M.S.c, dalam kata penerimannya menjelaskan sejarah pemberian nama Rumah Sakit Awet Muda. Nama Rumah Sakit biasanya diambil dari nama seseorang/tokoh. Namun tidak dengan RS ini. Justru nama RS ini diambil dari tempat atau wilayah didirikannya rumah sakit ini yakni berada di kecamatan Narmada yang merupakan sumber mata air Narmada Awet Muda.

Dijelaskan Taufik, grand opening ceremony  Rumah sakit Awet Muda sebelumnya dilakukan Menteri Kesehatan pada tanggal 7 Maret 2017. RA Awet Muda berada di tempat yang sangat strategis karena berada di  poros utama  jalur menuju, Lombok Tengah, Lombok Timur dan Sumbawa. Jarak Rumah Sakit ini hanya beberapa kilo dari Ibukota Provinsi dan perbatasan kabupaten lainnya.  Itulah yang menjadikan posisi RS ini cukup strategis, sehingga  kabupaten Lombok Barat berani membangun rumah sakit ini.

“Dampak akibat gempa beberapa fasilitas umum seperti rumah sakit mengalami kerusakan. Hal ini juga  berimplikasi  pada belanja langsung dan tidak langsung untuk anggaran kesehatan terserap hingga 18% dari APBD Kabupaten Lombok Barat. Hal ini akibat menurunnya PAD kabupaten Lombok Barat. Anggaran untuk dana kesehatan hingga tahun 2019 yakni belanja langsung  281 M dan belanja tidak langsung 66 Milyar,” kata Taufik menguraikan.

Meskipun anggaran masih kurang maksimal untuk kesehatan namun pemkab Lombok Barat bersama para dokter optimis dan semangat agar rumah sakit awet muda bisa mendapatkan akreditasi dengan nilai yang maksimal.

Taufik menambahkan, dokter spesialis yang dimiliki di Rumah Sakit  ini saat ini terdiri dari dokter spesialis kandungan, spesialis  anak, spesialis bedah dan spesialis penyakit dalam.

“Saya berharap agar pelayanan di RS Awet Muda” akan semakin lebih baik karena merupakan cita-cita dan keinginan bersama pemkab Lombok Barat sehingga tercipta Lombok Barat yang mantap,” kata Taufik kemudian.

Sementara itu Ketua TIM Surveior Dr Sigit Jatmika yang juga dokter spesialis bedah dalam penjelasannya menyatakan, pihaknya bukan yang menilai dan menentukan lulus dan tidaknya. Pihaknya hanya berusaha mengonversi  berdasarkan bekal dan buku snars edisi 1, Instrumen Snars edisi 1 dan pedosko.

Dikatakan, standar rumah sakit sendiri sudah ada dan dimiliki oleh setiap rumah sakit dan tidak ada perbedaan. Yang perlu diperhatikan apakah rumah sakit sudah menjalankan sesuai standarisasi karena selain untuk kepentingan pasien juga untuk kepentingan rumah sakit itu sendiri.

“Tujuan dari akreditasi itu sendiri adalah untuk meningkatkan mutu dari rumah sakit disetai jaminan keselamatan pasien ketika berobat ke rumah sakit. Syarat yang pertama kali di lihat ketika akreditasi yakni syarat administrasi bukan tekhnis medis. Apakah Rumah sakit sudah mempunyai kelengkapan administrasi sesuai standarisasi.” Ujar Sigit.

Sigit berharap Rumah Sakit Awet Muda sudah mempersiapkan dan melengkapi seluruh kelengkapan administrasi hingga proses surve akreditasi ini selesai selama tiga hari ini,  baik dalam bentuk hardcopy maupun softcopy sehingga bisa di upload ke aplikasi online yang sudah disiapkan. (Rhistu/her/kominfo)

print